Berita

Virus Polio Muncul di Inggris

Kamis, 23 Juni 2022 - 11:41
Virus Polio Muncul di Inggris Limbah dari pekerjaan pengolahan limbah Beckton di Newham dinyatakan positif mengandung virus polio yang diturunkan dari vaksin pada bulan Februari. (FOTO: The Guardian/Getty Images)

TIMES JAKARTA, JAKARTAVirus polio muncul di Inggris setelah Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) menyatakan limbah dari pekerjaan pengolahan limbah Beckton di Newham dinyatakan positif mengandung virus polio.

Kemunculan virus ini tentu saja langsung dinyatakan insiden nasional oleh pejabat kesehatan masyarakat setelah dilakukan pengawasan rutin air limbah di Utara dan Timur kota London.

Dilansir The Guardian, mereka menemukan bukti penularan komunitas virus polio untuk pertama kalinya setelah empat dekade.

Wabah ini diyakini dipicu oleh seseorang yang kembali ke Inggris setelah mendapatkan vaksin polio oral dan menyebarkannya secara lokal.

Tidak jelas berapa banyak virus telah menyebar, tetapi mungkin terbatas pada satu rumah tangga atau keluarga besar.

Memang tidak ada kasus penyakit atau kelumpuhan terkait yang telah dilaporkan, dan risiko bagi masyarakat umum dianggap rendah, tetapi pejabat kesehatan masyarakat mendesak orang-orang untuk memastikan bahwa mereka dan keluarga mereka mendapatkan informasi terbaru tentang vaksinasi polio untuk mengurangi risiko bahaya.

"Virus polio yang diturunkan dari vaksin memiliki potensi untuk menyebar, terutama di komunitas di mana penyerapan vaksin lebih rendah,” kata konsultan epidemiologi di UKHSA, Dr Vanessa Saliba.

“Pada kesempatan langka bisa menyebabkan kelumpuhan pada orang yang tidak sepenuhnya divaksinasi. Jadi, jika anda atau anak anda tidak up-to-date dengan vaksinasi polio anda, penting anda untuk menghubungi dokter anda untuk mengejar ketinggalan atau jika tidak yakin periksa buku merah anda," katanya.

"Sebagian besar populasi Inggris akan dilindungi dari vaksinasi di masa kanak-kanak, tetapi di beberapa komunitas dengan cakupan vaksin yang rendah, individu mungkin tetap berisiko," tambahnya.

Tes pada limbah di Inggris itu dilakukan dengan cara biasanya mengambil beberapa sample virus polio yang tidak terkait setiap tahun.

Ini datang dari orang-orang yang telah diberi vaksin polio oral di negara lain dan kemudian melakukan perjalanan ke Inggris.

Orang yang diberi vaksin oral dapat melepaskan virus hidup yang dilemahkan yang digunakan dalam vaksin dalam tinja mereka selama beberapa minggu.

Namun sampel London yang terdeteksi sejak Februari itu meningkatkan alarm karena mereka terkait satu sama lain dan mengandung mutasi yang menunjukkan virus berkembang saat menyebar dari orang ke orang.

Virus polio bisa menyebar melalui kebersihan tangan yang buruk dan makanan dan air yang terkontaminasi, atau lebih jarang melalui batuk dan bersin.

Rute penularan yang umum adalah orang mendapatkan tangan yang terkontaminasi setelah menggunakan toilet dan kemudian menularkan virus dengan menyentuh makanan yang dikonsumsi orang lain.

Inggris sediri memiliki penyerapan vaksin polio yang baik, dengan 95% anak berusia lima tahun telah mendapatkan suntikan, cakupannya tertinggal di belakang di London, dengan hanya 91,2% anak-anak yang divaksinasi dalam kelompok usia tersebut.

Menanggapi deteksi virus, NHS akan menghubungi orang tua dari anak-anak yang tidak up-to-date dengan vaksinasi polio mereka.

Kebanyakan orang yang terinfeksi polio tidak memiliki gejala, tetapi beberapa mengembangkan dari penyakit seperti flu hingga tiga minggu kemudian.

Di antara satu dari 100 dan satu dari 1.000 infeksi, virus menyerang saraf di tulang belakang dan dasar otak, yang dapat menyebabkan kelumpuhan, paling sering di kaki. Pada kesempatan langka, virus menyerang otot yang digunakan untuk bernapas, yang bisa berakibat fatal.

Inggris beralih dari menggunakan vaksin polio oral (OPV) ke vaksin polio yang tidak aktif (IPV), yang diberikan melalui suntikan, pada tahun 2004.

Suntikan diberikan dalam vaksinasi anak NHS rutin pada minggu ke delapan, 12 dan 16 sebagai bagian dari 6- vaksin in-1. Booster ditawarkan pada usia tiga dan 14 tahun.

UKHSA sekarang menganalisis sampel limbah dari daerah setempat yang masuk ke pabrik Beckton untuk mempersempit tempat penyebaran virus. Jika tes tersebut menunjukkan pusat wabah, tim kesehatan masyarakat dapat menawarkan vaksinasi polio kepada mereka yang berisiko.

Prof Nicholas Grassly, kepala kelompok penelitian epidemiologi vaksin di Imperial College London, mengatakan: “Polio adalah penyakit yang bertahan di beberapa bagian termiskin di dunia dan Inggris cukup sering mendeteksi impor virus selama pengujian rutin limbah". (*)

Pewarta : Widodo Irianto
Editor : Wahyu Nurdiyanto
Tags

Berita Terbaru

icon TIMES Jakarta just now

Welcome to TIMES Jakarta

TIMES Jakarta is a PWA ready Mobile UI Kit Template. Great way to start your mobile websites and pwa projects.